Adat Raso Jo Pareso

Sebelum masyarakat Minangkabau mengenal dan menganut agama Islam, falsafah adatnya adalah

Adat basandi kapado alua,
Alua basandi kapado patuik jo mungkin.
Raso bao naiak,
Pareso bawo turun

Kemudian pada awal abad ke 19 sesuai dengan perkembangan, maka dibuatlah kesepakatan yang sangat mendasar sekali antara ninik mamak dengan alim ulama di bukit Marapalam. Dibukit Marapalam ini terpatri :

Adat basandi Syarak.
Syarak basandi Kitabulah

Namun adat tetap bersandarkan :

Raso bao naiak
Pareso bao turun
Tarimolah raso dari lua
Pareso bana raso kadalam
Antah iyo antah indak
.

Karena intisari dari adat adalah “Raso jo Pareso” Rasa takut kepada Allah, Rasa malu dan sopan terhadap sesama manusia, segan menyegani, tenggang rasa dan saling menghargai diantara sesama anggota masyarakat. Dari rasa malu timbul rasa sopan.

RASO inilah sebagai perekat dan mengikat dengan erat ditengah masyarakat dalam kehidupan semenjak fase taratak sampai fase nagari. Demikian juga fase selanjutnya, yaitu fase rantau.

Karantau madang dihulu
Babungo alah babuah balun
Marantau bujang dahulu
Dikampuang baguno balun
Hiu bali balanak bali
Ikan panjang bali dahulu
Induak cari dunsanak cari
Induak samang cari dahulu.

Raso mambuahkan malu dan takut berbuahkan budi. Malu laksana humus dalam padang kehidupan bermasyarakat yang berfungsi sebagai biang penyubur dan sebagai dasar untuk bertumbuh kembangnya kehidupan di Minangkabau. Minangkabau bataluak budi, ranahnyo titian tanah baso .

Falsafah dasar hidup masyarakat yang demikian makin mempercepat masuk dan berkembangnya agama Islam. Malu adalah sebagian dari iman sabda Rasulullah SAW, Selanjutnya ditegaskan lagi “Innamabu’itstu li utammima makaarimal akhlaq. Sesungguhnya aku diutus kata rasulullah adalah untuk menyempurnakan akhlaq manusia. Dengan demikian Emotional and Spritual Quotion (ESQ) yang lagi popular sekarang ini, ternyata di Minangkabau telah lama menjadi pakaian sehari hari. Tetapi bunga tulip dihalaman tetangga lebih bagus daripada bunga tulip dihalaman kita, bak pepatah Belanda.

dima kain kabaju,
Dijaik indaklah sadang,
Lah takanak mangko diungkai.
Dimalah nagari ndak kamaju,
Adat sajati tu banalah nan hilang
Dahan jo rantiang nan bapakai.

Supayo jarami naknyo takerai
Larakkan padi ditampuaknyo
Supayo nagari naknyo salasai
Latakkan sesuatu ditampaiknyo.

anak urang koto hilalang
pai kapakan baso
Malu jo sopan kalau lah hilang
Hilanglah raso jo pareso

Rarak limau dek binalu
Tumbuah sarumpun jo siakasek
Kalau hilang malu jo sopan,
Nan bak kayu lunnga pangabek

Dek ribuik rabahlah padi
Dicupak nak urang canduang
Hiduik kalau indak babudi
Duduak tagak kumari tangguang

Talangkang carano kaco
badarai carano kandi
Bareh nan samo dirandang
Baganggang karano dek raso
Bacarai karano dek budi
Itu nan samo kito pantangkan

Nan merah iyolah sago
Nan kuriak iyolah kundi
Nan indah iyolah baso
Nan baiak iyolah budi

Pulau pandan jauah ditangah
Dibaliak pulau si angso duo
Ancua badan dikanduang tanah
Budiak baiak dikana juo.
Pisang ameh bao balai
Masak sabuah dalam peti
Hutang ameh buliah di bayia
Hutang budi dibawo mati.

Begitu pentingnyo raso jo pareso, maka adat Minangkabau menuntun masyarakatnya untuk menanam raso malu dengan raso sopan. Raso takut terhadap Allah SWT raso malu terhadap sesama manusia, malu antara lelaki dan perempuan, malu antaro sumando dengan mamak rumah, malu antara mertua dan menantu, malu berbuat sumbang salah, malu melanggar aturan adat, malu melihat kalau ada tetangga merintih kelaparan, malu berbuat tidak sopan, malu kalau kalau hati orang lain terluka, malu kalau kalau terambil hak orang lain dan lain sebagainya.

Bahkan raso malu dikaitkan dengan harta benda, Harta dapat dibagi tapi malu tidak dapat dibagi. Bagi mereka yang tidak memakaikan raso jo pareso dan malu jo sopan disebut dengan yang tidak tahu di nan ampek, indak tau diatah takunyah, indak tau disuduik kancah.
Raso jo pareso dan malu dengan sopan dapat diperoleh dari didikan orang tua dirumah terutama sekali dari ibu/bundo kanduang. Bundo kanduanglah limpapeh rumah gadang, acing-acing dalam nagari. Tampaik maniru dan manuladan, kasuri tuladan kain, cupak tuladang batuang. Tampaik pa aja baso dengan basi pendindiang malu jo sopan. Bundo kanduanglah yang harus gigih mendidik anaknyo rajin sekolah dan mengaji supaya kelak menjadi anak yang beraklak dan beriman tangguh, narako jalan tabantang sarugo jalan batampuah, karano kalau karuah aia dihulu biasonyo karuah pulo kahilia. Kalau kuriak induaknyo, rintiak anaknyo, karano cucuran atok jatuahnyo ka palambahan.

Inilah yang diperingatan oleh Allah SWT dalam firmanNya pada surat Anisaa ayat 9. Dan hendaklah (orang tua) mereka menjaga jangan sampai meninggalkan anak yang lemah dibelakang hari, yang dikawatirkan akan sengsara (karena kehilangan pegangan). Oleh karena itu hendaklah ia patuh kepada Allah dan hendaklah mengatakan/mengajarkan perkataan yang benar dan sabda Rasulullah SAW, beri ilmulah anakmu, sesungguhnya zaman yang kamu lalui tidak lagi akan ditemui anakmu nanti.

Sedang dalam pelaksanaan “nan ampek” dalam masyarakat diperlukan aturan, agar tidak keluar dari baris dan menimbulkan cemooh dalam masyarakat. Malabiah ancak ancak, mangurangi sio sio, bayang baying sapanjang badan, sasuaikan patuik jo mungkin, letakkan sesuatu pada tempatnya.

Aturan aturan tersebut tertuang dalam nan barih balabeh, nan bacupak bagantang, cupak nan 12 taia, gantang nan kurang duo lino puluah.
Masing masing komponen masyarakat harus memahami posisi dan funsi serta sifatnya dalam masyarakat, apakah sebagai mamak, kemenakan, mamak rumah, urang sumando, niniak mamak, alim ulama, cadiak pandai, bundo kanduang atau urang mudo mantah. Kalau kita memahami semua itu maka inilah yang dikatakan orang arif budiman lagi jauhari bijaksana pandai maninbang tau manjalankan.

Sumber : Surek kaba Anak Nagari SUNGAI PUA edisi 02 Januari 2003.

~ oleh n3r5mukhli5 pada Agustus 9, 2011.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: